OPINI: Anak Jaman Sekarang Pacarannya Ngapain Sih?

OPINI: Anak Jaman Sekarang Pacarannya Ngapain Sih?

Gaya pacaran jaman sekarang luar biasa emang! Baru pacaran aja udah kayak gini.

Kamu merasa nggak sih, omongan yang suka membanding-bandingkan jaman sekarang dan jaman dulu itu mengesalkan? Seakan-akan jaman dulu serbaterbaik, sementara jaman sekarang adalah serba kebalikannya? Termasuk yang suka dibanding-bandingkan adalah pacaran jaman sekarang dan pacaran jaman dulu.

Untuk waktu yang lama, saya sempat percaya bahwa jaman dulu itu memang lebih bagus. Harga barang murah, misalnya. Nggak ada debat cebong kampret yang bikin sepet mata, telinga, dan batin, contoh lainnya.

Eh, tapi kalau jaman dulu apa-apa murah, kenapa orang dulu mau beli motor aja susahnya minta ampun ya? Kenapa jaman bapak saya kecil, makan telur itu dianggap kemewahan?

Oh, ya, saya jadi ingat juga. Jaman bapak saya kecil dulu yang berarti masuk periode “jaman dulu”, dia nggak kenal odol. Kalau mau sikat gigi pake remukan bata. Astaganaga.

Setelah saya tercerahkan, saya juga sadar kalau jaman dulu dunia politik juga ngaco. Beda pilihan politik bukan cuma berbuah pertengkaran di Facebook dan ujung-ujungnya saling unfriend. Dulu, kalau kamu beda sama penguasa, kamu bisa hilang sekejap mata seperti Om Jin di sinetron Jin dan Jun.

Kalau mau kejam, sebenarnya kehadiran “orang jaman dulu” di jaman sekarang juga menyebalkan buat anak jaman sekarang. Siapa coba yang bikin Facebook jadi serius? Orang jaman dulu. Siapa yang bikin grup WhatsApp supergaring dengan joke-joke seksis hasil forward dari grup sebelah? Yak, bapak-bapak jaman dulu.

Orang yang adil akan memandang setiap jaman punya semangatnya sendiri, masalahnya sendiri, dan kegemilangannya sendiri. Termasuk jaman dulu, termasuk jaman sekarang.

Khususon soal pacaran jaman sekarang.

Kayak ada bayangan di kepala orang bahwa pacaran jaman sekarang itu liar banget, tidak peduli norma moral. Baiklah, kepada orang yang suka bawa-bawa pendapat kayak gini, saya akan membalasnya

dengan

karya.

Dalam rangka pembalasan ini, saya akan membahas lima orang yang saya anggap mewakili jaman sekarang untuk menunjukkan, macam apa sih pacaran jaman sekarang itu.

Pacaran jaman sekarang gaya #1 Kaesang Pangarep

Coba kita tengok si Kaesang Pangarep, anak ketiga Presiden Jokowi. Cowok kekar yang dulu jadi ikon jomblo ini sekarang sudah pacaran dengan cewek Cina (sumpah, kalau googling di Google, keluarnya emang ini).

pacar kaesang pangarep felicia tissue pacaran jaman sekarang

Suggestion di Google ketika mengetik kata kunci “pacar kaesang”, hehehe.

Setelah lulus SMA di Singapura, Kaesang sekarang kuliah S-1 di Institute of Management University jurusan Manajemen Bisnis. Berkebalikan dengan anak-anak yang kebanyakan dicekoki kuliah soft skill kewirausahaan di kampus Indonesia, belum lagi lulus, Kaesang udah bikin bisnis macam-macam. Jualan pisang nugget Sang Pisang, lah, bikin perusahan pembuat game Hompimpa, lah.

 

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 

A post shared by Kae Sang Pangarep (@kaesangp) on

Nah, para orang jaman dulu, kamu perlu tahu alasan Kaesang rajin cari uang. “Karena dulu kan waktu pacaran kan butuh modal. Jadi ada pikiran untuk bikin usaha,” kata Kaesang, dikutip dari Kumparan.

Kalau kayak gini, nanti kalau Kaesang diceramahi karena masih sekolah udah pacaran, dialognya bisa kayak gini.

“Kamu itu mau jadi apa, belum lulus S-1 udah pacaran?”

“Hehehe, belum tahu mau jadi apa, Pak. Mungkin jadi pengusaha. Soalnya dari ngevlog cuma dapat Rp154 juta sebulan,” jawab Kaesang sambil cengengesan.

BOOM!

Pacaran jaman sekarang gaya #2 AwKarin

Tanpa perlu masuk politik, AwKarin sudah cukup dibenci. Terutama karena gaya pacarannya yang, yikes, bikin iri penuh drama.

Tapi, inga, inga, AwKarin terkenal karena drama asmaranya yang awal-awal penuh tawa, belakangan berlumur air mata. Dengan sangat cerdas, Kayin mendompleng popularitas yang disumbangkan oleh hatersnya itu menjadi bisnis ratusan juta.

Setelah AwKarin memutuskan jadi penyanyi, yang lagi-lagi mengundang cercaan, dia malah pacaran sama CEO Takis Management dan bersama-sama mereka bekerja untuk mengejar cinta dan harta.

pacaran jaman sekarang

Liputan Vice Indonesia tentang Oka Mahendra Putra.

Walau hubungan mereka berakhir dengan getir setelah Oka memutuskan bunuh diri, kita harusnya paham bahwa Instagram cuma menampilkan apa yang sudah mereka raih: gaya hidup jetset dan cara pacaran yang jor-joran. Yang tidak ditampilkan di Instagram adalah kerja keras untuk mempertahankan popularitas dan kelangsungan bisnis itu.

Pacaran jaman sekarang gaya #3 Genta Shimaoka dan Sekar Wulandari Yogaster

Mereka bukan selebritas, cuma kenalan saya di Instagram. Tapi, di mata saya, prestasi mereka nggak “cuma”.

 

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 

A post shared by sukutangan (@sukutangan) on

Genta dan Ndari adalah pasangan kekasih yang sama-sama seniman grafis. Dengan label @sukutangan, mereka sekarang tengah jadi seniman pembuat sampul buku yang lagi hits di Indonesia. Ini yang namanya bersatu dalam cinta dan karya.

Sembah untuk Genta dan Ndari. 

Pacaran jaman sekarang gaya #4 Citra Sasmita dan Dwi S. Wibowo

Citra Sasmita adalah pelukis muda perempuan Indonesia yang sedang moncer-moncernya. Dulu dia penyair, tapi kemudian memutuskan jadi pelukis penuh waktu. Sementara pacarnya, satu alma mater dengan saya, Dwi S. Wibowo, adalah penyair dan cerpenis.

Saya mengenal Citra sejak ia masih banting tulang merintis karier. Sekarang dia sudah terkenal (jangan lupakan aku, Citra). Tahun lalu Citra menjadi Gold Award Winner di kompetisi lukis tahunan UOB Painting of the Year 2017.

 

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 

A post shared by CitraSasmita (@citrasasmita_work) on

Dwi dan Citra akhirnya menikah setelah pacaran lama. Setelah pacaran dengan Citra, Dwi ikut banting setir menjadi kurator seni rupa.

Tidak bisa tidak, pasangan ini mengingatkan saya pada pasangan Eka Kurniawan-Ratih Kumala serta Andra Matin-Janne Hufron.

***

Sekali lagi, kalau mau adil, tidak ada ceritanya jaman dulu lebih baik atau jaman sekarang lebih baik. Kata “lebih baik” atau “lebih buruk” itu sangat minim untuk mewakili kompleksitas jaman. Anjir, udah mulai berat ngomongnya.

Ugal-ugalan dalam berpacaran sudah ada sejak jaman dulu dan jaman sekarang. Mau tahu gaya pacaran ekstrem anak tahun 1970-an? Coba tonton film Yang Muda yang Bercinta. Hamil di luar nikah juga di jaman Majapahit sudah ada, di jaman sekarang tetap masih ada.

Sahabat karaokeku yang berbahagia, jika kamu suka mendendangkan Kangen atau Cukup Siti Nurbaya, ketahuilah ini.

Lagu itu dibuat Ahmad Dhani untuk Maia Estianty karena orang tua Maia tidak merestui hubungan mereka. Biasa, beda kasta. Maia anak profesor dan ada keturunan orang besar (Maia cicit tokoh sejarah H.O.S. Tjokroaminoto), sementara Dhani cuma tamatan SMA yang bikin band terus band-nya jadi legenda Indonesia dan lagu-lagunya masih dinyanyikan seratus tahun ke depan.

Dalam hal apa pun, sikap hitam putih itu tidak mengenakkan. Bikin kita kerap jadi tidak adil. Bagaimana belajar adil? Cukup dengan jadi cebong, lalu tonton video ini.

Nggak pernah nyangka kan, Fadli Zon bisa nyanyi lagu opera dengan bagus? Btw itu dia duet sama anaknya yang suka kamu nyinyirin itu.

Suka dengan artikel ini? Like Facebook dan Instagram HerStyleAsia Indonesia agar tidak ketinggalan artikel-artikel terbaik kami!